Categories
Septihan

1. Dipanggil Berdua

Hidup cuman sekali jadi nikmati masa muda sebaik mungkin sebelum terlambat.”
— Teresa Rajata

1. Dipanggil Berdua

Upacara bendera!

Dua kata yang merupakan salah satu kewajiban seorang siswa untuk mentaatinya. Suka tidak suka. Mau tidak mau. Rela tidak rela mereka harus bangun pagi untuk mengikuti upacara bendera. Makanya sebagian murid membenci hari Senin karenanya. Selain kembali beraktivitas seperti biasa setelah libur sehari kemarin. Hari Senin adalah hari yang jauh dari hari weekend.

“Mati gue! Kena omel Bu Is lagi pasti!”

Cewek itu berdiri di seberang jalan sambil melihat gerbang sekolahnya yang sudah tertutup. Ada juga para siswa yang sedang duduk-duduk di bawah palang sekolahnya dengan wajah pasrah padahal mereka sudah lengkap dengan seragam sekolah dan topi abu-abu yang berlambang Tut Wuri Handayani itu. Sudah pasti mereka juga sama terlambat datang ke sekolah sepertinya.

Cewek berseragam ketat dan juga berambut cokelat pekat itu akhirnya menyebrangi jalanan yang padat oleh kendaraan-kendaraan dan berlari menuju ke belakang sekolahnya. Ketika ia hampir sampai, seorang cowok berjalan di sampingnya dengan tergesa-gesa sambil memasang kancing seragamnya.

“Terlambat lagi?” tanyanya membuat Teresa membuang wajah ke tembok sekolah. “Udah gak usah sok gak dengar. Gue cuman tanya,” katanya membuat Teresa menoleh pada laki-laki itu.

“Udah tau nanya.”

“Tadi kan gue bilang gue cuman tanya. Makanya kalau punya telinga tuh dipasang jangan dipajang.”

“Berisik banget lo. Cowok juga.”

“Emang siapa yang bilang gue cewek?”

“Lo kan tadi.”

“Terus emangnya lo cewek? Kelakuan aja udah kaya cowok.”

“Bisa diem nggak lo?”

Keduanya akhirnya diam, sama-sama sibuk dengan diri sendiri. Suara petugas upacara pun terdengar dari pengeras suara yang mengatakan bahwa pemimpin upacara dapat meninggalkan lapangan upacara.

“Lo mau manjat lagi?” tanya laki-laki itu mengangkat sebelah alisnya ketika mereka sampai pada tembok sekolah yang tidak berisi pecahan botol kaca di bagian atasnya. Tentu saja pecahan botol kaca itu untuk menghindari anak-anak seperti mereka agar tidak bisa bebas manjat keluar masuk sekolah.

“Kalau lo udah tau jawabannya jangan nanya lagi!”

“Galak banget sih.”

“Berisik tau gak?” Teresa mengambil ancang-ancang untuk manjat. Laki-laki itu mengamati Teresa yang membuat Teresa menoleh padanya.

“Ngapain lo liat-liat?” tanya Teresa galak. Tentu saja cewek itu takut laki-laki mengintip rok yang sedang ia pakai. Meski menggunakan celana pendek di dalamnya, tetap saja rasanya hal itu tidak pantas. Teresa sadar roknya terlalu pendek bahkan sudah sering kena gunting guru-guru. Makanya ia membeli rok baru dan mengecilkannya hingga pendek kembali.

“Gue kan punya mata. Emangnya gak boleh liat?” tanyanya dengan santai. Ia sudah berpakaian sekolah yang lengkap, meski tidak rapi.

“Gak bolehlah! Gila lo.”

“Siapa elo bilang gak boleh?”

“Ya gak boleh! Jauh-jauh sana.”

“Lo aja yang jauh-jauh,” jawab laki-laki itu santai dengan kedua tangan masuk ke dalam saku celananya. Agaknya Teresa perlu melepas sepatunya dan melemparnya sekarang juga ke kepala laki-laki itu. Tapi dengan posisinya saat ini, itu sangat mustahil.

“Cepetan lo! Jauh-jauh sana.”

“Kenapa gue harus jauh-jauh? Lama banget lo. Buruan sebelum Bu Is liat. Tuh guru bisa kumat lagi cerewetnya. Males gue dengernya.”

“Ya makanya lo jauh-jauh dulu!”

“Kelamaan lo,” katanya sambil mendekati Teresa. “Udah buruan. Lo mau kita dihukum? Gue sih ogah dihukum. Apalagi bareng lo.”

“Menurut lo gue juga mau dihukum sama lo? Gue juga ogah.”

“Cepetan woi,” kata laki-laki itu tidak sabar membuat Teresa mendengus.

“Minggir dulu sana!”

“Astaga,” katanya lalu mundur beberapa langkah. “Kalau lo mikir gue bakalan ngintip lo, gue gak bakalan ngintip. Lo aja gak sepadan sama mantan-mantan gue.”

“Terus gue harus peduli?” Teresa melempar tasnya hingga jatuh ke dalam sekolah. Cewek itu manjat tembok sekolahnya dibantu sebuah kursi. Teresa lalu melompat hingga ia sudah berada di dalam sekolahnya.

Tak lama laki-laki itu menyusul. Tidak perlu waktu lama untuk ia manjat tembok sekolahnya. Mungkin sudah biasa dan terlatih melakukan aksi seperti itu. Ingat dia cowok. Beda dengan Teresa.

Sekarang para murid yang baru saja pergi dari lapangan dan berjalan di dekat koridor Lab Bahasa memperhatikan mereka sambil mengipas-ngipasi wajah mereka dengan topi. Guru-guru yang semulanya saling bercanda menoleh pada mereka berdua.

“RASKAL!”

“TERESA!”

“Mampus Bu Is sama Pak Ahmad,” kata Teresa lalu dengan cepat-cepat menggendong tasnya.

Raskal yang ada di belakang Teresa langsung bergerak untuk mendekati perempuan itu. Sedetik kemudian Ia berdiri di depannya lalu detik berikutnya ia menarik sebelah tangan cewek itu dan mengajaknya untuk berlari bersama.

“TERLAMBAT LAGI KALIAN?!”

Keduanya hanya diam. Tidak menjawab. “Berhenti kalian! Berhentiiiiiii!!”

“Duh Bu gak bisa berhenti nih! Udah terlanjur!” teriak Raskal membalas teriakan Bu Is. Sementara Teresa terkejut karena laki-laki itu mengajaknya lari dan berteriak demikian.

“Raskal Dananjaya!”

“Gak bisa berhenti Bu!”

“Raskaaaallllllll!!”

Teriakan itu menggema namun Raskal tetap menarik tangan Teresa, mengajaknya lari bersama-sama membelah lautan manusia berseragam abu-abu yang ada di koridor sekolah.

***

“WOI RASKAL!”

Raskal yang baru saja masuk ke dalam kelas langsung disambut heboh oleh ketiga temannya. Mereka sedang duduk santai di belakang dan bersender di dinding. Ketiga lelaki itu sedang mengipasi wajah mereka dengan buku tulis masing-masing. Guratan-guratan merah tampak jelas di dahi mereka. Keringat juga mengalir di lehernya.

“Gila lu Gan,” kata Douglas.

“Jam berapa nih?” tanyanya sambil melihat jam dinding bulat hijau yang ada di atas papan tulis. “Udah jam sembilan habis upacara lo baru dateng. Memang-memang.”

Time is money, Bro!”

“Ter-ba-ik,” timpal Gathenk mengikuti logat salah satu tokoh film kartun negara sebelah. “Pasti lo manjat lagi ya Kal?” tanyanya yang duduk di sebelah Douglas.

“Itu lo tau Thenk,” kata Raskal lalu duduk di depan ketiganya. Cowok itu menyisir rambutnya dengan asal.

“Emang Bu Is gak marah Kal?” tanya Verrel. “Tuh guru tau lo telat?”

“Tau,” kata Raskal biasa. “Ya dia marahlah. Sampe teriak-teriak tadi. Orang gue sama Teresa ketangkep basah manjat lagi,” katanya.

“Teresa?” beo Douglas langsung menegakkan badannya. “Serius sama Teresa Kal?” tanyanya lagi membuat Raskal mengangguk.

“Lo kalau udah cewek aja cepet,” kata Raskal. “Mata lo udah ijo noh kaya liat duit,” katanya lagi membuat Douglas terkekeh.

“Tau tuh Douglas. Gue kesel banget. Dari tadi ribut banget pas baris di belakang godain adik kelas 11. Mana gue yang dimarahin Pak Ahmad lagi. Kan sialan ya,” kata Verrel.

“Ya elah Rel. Gue kan udah minta maaf. Lagian tadi bukan gue aja. Gathenk juga tuh,” katanya lagi sambil melirik Gathenk.

“Kok gue?”

“Ya lo juga.”

“Gue aja terus. Gue aja. Gue selalu salah.”

“Cepet amat lo baper.”

“Ribut lo bertiga,” kata Raskal.

“Gila nih kelas udah kaya sauna aja!” kata Douglas sambil melirik dua AC yang ada di dalam kelasnya. Tangannya masih bergerak untuk mengipasi wajahnya sementara Gathenk membuka seragam sekolahnya dan mulai mengipasi dirinya.

“Bayar SPP aja mahal tapi AC gak pernah hidup!”

“Eeeh, mantan senior. Awas lo didenger sama guru-guru. Bahaya Glas,” kata Gathenk.

“Bodo amat gue,” ujarnya cuek. “Emangnya di sekolah ini yang berani sama gue siapa? Gue hajar nanti.”

“Gue,” kata Raskal polos.

“Ya nggak lo juga kali Kal! Yang lain gitu selain kalian. Lo kan atasan gue. Ah gimana sih,” katanya.

Raskal hanya bergumam mendengarnya.

Douglas, cowok badan gede tukang bantai adik kelas yang lemah. Sebenarnya Douglas adalah senior mereka karena cowok itu tidak naik selama 1 kali saat kelas 11. Kalau sudah melihat ia berada di lorong kelas 10 dan 11 maka sudah pasti ia sedang melancarkan aksinya untuk memalak uang jajan para adik kelas. Kesan pertama bertemu Douglas mungkin cowok itu terlihat menyeramkan, tidak mau berbaur dengan teman-temannya, sombong dan juga penentang segala peraturan sekolah yang terlalu ketat. Namun sebenarnya laki-laki itu adalah orang yang ramah-pada orang-orang tertentu.

Gathenk, cowok warnet alias pencinta game online akut. Sering bolos karena tidak bisa lepas dari game online yang sudah merupakan separuh jiwanya. Ia terbiasa tidur di warnet dan juga mojok di kelas dengan laptopnya. Biasanya mungkin anak lelaki nonton yang aneh-aneh apalagi saat mojok namun Gathenk akan lebih memilih bermain game-nya.

Verrel, cowok yang terlihat mungkin lebih berwibawa dari keduanya. Hal itu mungkin karena ia anak seorang pejabat. Meski begitu, Verrel sama nakalnya dengan Duoglas, Gathenk dan Raskal. Berteman dengan mereka bertiga membuat Verrel merasa beruntung karena ketiga kawannya itu merupakan pentolan sekolah yang sangat disegani di SMA Nusantara.

Terutama Raskal yang namanya sangat tersohor. Itu semua karena laki-laki itu sangat aktif pada tawuran dan berbagai petarungan dengan murid-murid sekolah lain. Semua sekolah yang ada di kawasan dekat sekolahnya sudah pernah ia jajah. Maka tidak heran Douglas pun takluk padanya padahal dulu mereka saling bermusuhan karena beda angkatan.

“Eh di luar yok, panas banget gue gak tahan,” kata Gathenk.

“Nah ide bagus tuh Thenk mumpung belum ada guru,” timpal Verrel.

Keempatnya mulai berjalan keluar kelas namun ketika seorang murid lelaki melewati mereka, keempatnya berhenti dan memandangnya yang langsung duduk di bangku yang letaknya tepat berada di meja guru.

Raskal mendekatinya dan berdiri di depan meja cowok itu dengan kedua tangan memegang ujung meja. “Eh, Erwin,” panggilnya membuat Erwin mendongak dan menatap Raskal. Sekarang Raskal terlihat sedang menatapnya dengan tatapan itu. Tatapan yang kerap kali membuat Erwin merasa dirinya menciut dan takut.

Erwin berdehem. “Kenapa Kal?” tanyanya meski sekarang ia sudah takut setengah mati melihat wajah Raskal.

Tiga minggu yang lalu Raskal marah besar padanya dan melempar kursi kelas pada Erwin karena tidak mau menuruti perkataannya. Meski tidak kena, namun tetap saja bayangan tentang itu berbekas di kepalanya yang membuat Erwin masih takut bukan main pada Raskal. Selama satu kelas dengan Raskal, Erwin tau cowok itu memang memiliki sifat yang pemaksa. Apa yang ia inginkan harus ia dapatkan. Ia selalu berkuasa penuh pada orang-orang yang tunduk padanya.

“Gue belum piket. Bisa lo piket sekarang?”

“Gue?” tanya Erwin.

“Enggak tapi Bapak lo,” kata Raskal. “Yaiyalah lo! Emang siapa lagi?” bentakan Raskal membuat Erwin makin menciut di tempatnya.

“Buruan sebelum gue marah lagi,” katanya membuat Erwin langsung berdiri. Tanpa menatap Raskal, cowok itu berjalan cepat menuju ke pojok belakang untuk mengambil sapu.

“Nyapu yang bersih,” ujar Raskal. “Eh Ilo gue udah piket ya,” katanya pada Ilo yang hanya diam di tempat duduknya. Cowok yang mejabat sebagai ketua kelas itu hanya mengehela napasnya ketika melihat Raskal dan ketiga temannya keluar kelas diiringin gelak tawa bahagia.

Bahagia di atas penderitaan orang lain.

****

“Teresa lo kok baru dateng? Kirain gue lo bolos,” suara cewek imut itu terdengar. Ia berlari menuju ke Teresa yang baru saja masuk ke dalam kelas. Teresa melihat Varra dan Rivka berjalan menuju padanya.

“Lo telat lagi Sa?” tanya Rivka.

“Lo tuh gimana sih Riv. Ya iyalah gue telat. Gak liat apa?” Teresa membalas sebal.

Rivka cengengesan. “Ya gue kan bertanya, Sa. Apa salahnya?”

“Udah ah gue mau masuk kelas.”

“Eh lo kok bisa telat?” tanya Varra. “Pasti lo kemarin clubbing ya makanya telat?”

“Hm. Kaya yang lo bilang Ra.”

“Gue selalu tau lo kan?”

“Hm.”

“Dah ah gue mau ke kelas. Bahaya kalau Bu Is sampe liat gue. Gue lagi jadi buronan tuh guru BK sekarang.”

“Emang tuh guru tau lo telat?”

“Tau banget,” katanya. “Sialnya lagi gue sama Raskal ketauan telat bareng.”

“Raskal?” tanya Varra dan Rivka spontan bersamaan.

Teresa mengangguk. “Bikin mood gue turun banget. Tadi gak sengaja bareng lewat belakang sekolah dan kita manjat.”

“Lo berdua emang gila,” ungkap Rivka geleng-geleng kepala. Meski Rivka dan Varra memiliki perilaku yang hampir sama dengan Teresa namun sampai sekarang keduanya tidak pernah sampai sebegitunya. Mereka hanya berani ketika bersama Teresa.

“Gue tau itu.”

“Ya udah sih jangan dipikirin,” ucap Varra sambil membenarkan anak rambutnya yang terbang karena angin. “Mending kita masuk kelas aja.”

 “Sa! Sa! Lo dipanggil Bu Is ke ruang kepsek!” kata Rivka saat perempuan itu baru saja selesai berbicara dengan salah satu adik kelas yang memberitahunya bahwa Teresa dipanggil. “Kalau lo nggak ke ruang Kepsek. Orangtua lo bakalan dipanggil ke sekolah.”

Teresa menghela napas dan berdecak kesal. “Bisanya ngancem aja!”

*****

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *